Monday, 4 May 2015

Recap : Akad Resepsi Pernikahan Icha & Wegi



Assalamualaikum, good people! :)

                Akhirnya, setelah sekian lama, postingan kali ini akan me-wrap up keseluruhan prosesi acara pernikahan Bapak dan Ibu Negara yaitu, Malisa Sudirman dan Wegi Dwi Sapto yang telah dilaksanakan pada 13 Desember 2014 (akad nikah) dan 14 Desember 2014 (resepsi). For those who wondering, why the akad was on 13th Dec, I will explain below. Hhe

Upacara Niniak Mamak

                Upacara Niniak Mamak ini dilaksanakan seminggu sebelum hari-H, tapi sayang saya ga ikutan, karena masih di Balikpapan waktu itu. In general, Upacara Niniak Mamak ini adalah semacam pembentukan panitia dan pembagian tugas oleh para tetua sesepuh adat di Kerinci yang disebut sebagai Niniak Mamak. Namanya juga tinggal di pedesaan, pastinya masih kental dengan adat tradisional kan yah. Acara ini diadakan di malam hari, sehabis Isya di rumah calon pengantin perempuan yang dihadiri para sesepuh Niniak Mamak, keluarga besar dan para tetangga yang akan membantu prosesi acara nanti. Pembagian tugas dan tanggungjawab juga dilakukan untuk kelancaran acara nanti. 


Managak Pondok 

                Kalau dalam bahasa Indonesia bisa diartikan sebagai mendirikan tenda. Bukan untuk tenda acara pernikahan loh yah, tapi tenda untuk masak besar. Yup, jadi kan acara pernikahan kita ini adalah acara gotong royong, namanya juga tinggal di kampung, ngapain juga pesen catering? Masakan rumahan para ibu-ibu Minang di sana enak-enak banget kok. Jadi yang bekerja ketika Managak Pondok ini adalah ayah serta para gerombolan keponakannya. Pondok yang dibangun adalah pondok temporary dengan tiang serta kerangka dari bamboo dan atap seng. Calon manten pria dan wanita, duduk manis liatin. Bapak Negara sih gaenak Cuma duduk aja, pengen bantuin, tapi ga dibolehin. Tapi akhirnya karena ngotot gamau diem ya tolong juga angkat-angkat apa yang perlu. 

Penyembelihan Sapi 

                Alhamdulillah banget yah, Ayah dan Mama punya tabungan sapi. So, untuk bikin rendang dan dendeng, kita ga perlu beli daging lagi. Tapi yang bikin sedih adalah, sapi yang dikorbankan untuk acara pernikahan kita adalah sapi betina yang masih produktif dan sapi itu adalah yang terakhir milik Ayah dan Mama yang masih ada. Karena suatu dan lain hal, terjadi konflik antara pemilik sapi (ortu) dengan sang pengembala. Akhirnya yasudah, Ayah dan Mama putuskan sapinya disembelih untuk jadi menu di nikahan kita aja deh, daripada konfliknya makin berabe. Bapak Negara beralih profesi jadi fotografer dadakan loh pas prosesi penyembelihan sapi ini. Haha



Memasak Menu Akad dan Resepsi 

                Hari Jumat Sorenya, acara masak-masak pun dimulai. Sibuklah para ibu-ibu menggiling dan meracik bumbu, memeras santan dan memasak rendang, menu utama di acara pernikahan kami nanti. Ada juga sayur tauco, tapi bukan tauco dari kedelai itu sih, pokoknya sayur berkuah santan dan namanya tauco (rasanya ga cocok di lidah saya sebenarnya). Hehe. Selain itu, Pakwo juga menyiapkan potongan daging yang akan dibuat dendeng. Saya paling suka lihat pakwo menghiris tipis daging sapi untuk dengan gerakan memutar sehingga dari daging utuh itu akan terhasil irisan panjang daging. Setelah diberikan sedikit garam, langsung dijemur dendengnya, mumpung panas. Nah, untuk hal dagingnya dicuci atau ga, saya kurang tau. Soalnya ga ada darahnya sih. Hoho.

                Selain para ibu memasak menu akad dan resepsi di pondokan bamboo yang dibuat, di dapur juga para nenek sibuk memasak. Beruntungnya saya punya banyak nenek. Hhe :D. Jadi, nenek-nenek saya masak untuk orang-orang yang udah bekerja gotong royong, yang udah tolong bangun pondokan bamboo, nyembelih sapi, masak dan sebagainya. Intinya buat mereka yang udah kerja keras deh merealisasikan acara pernikahan kami.







Pemasangan Tenda, Pelaminan, Dekoarasi Rumah dan Kamar Pengantin

                Kalau yang ini sekalian review lah yah, soalnya pelaminan ini ga ada spot review khusus karena saya Cuma pakai jasainya aja. Yang ngurus sepupu saya. So, gabisa banyak komentar :p. Jasa penyedia dekorasi dan tenda yang kami pakai adalah Pelaminan Restu Ibu yang berada di Kota Sungai Penuh, Kerinci. Jadi, ownernya pelaminan ini adalah teman dekat sepupu saya, Adang An. So, dapat harga teman. Diskon 40% dari harga asli! Alhamdulillah! *pengantin irit soale :p. 

                Mereka mulai mendekor rumah dari hari Kamis, karena ada 2 acara pernikahan yang harus di dekor. Pertama, mereka pakein kain-kain bersulam dengan dominasi warna emas di bagian ruang tamu, tipikal pernikahan Minang, dindingnya ditutupin dengan kain. Karena warnanya emas, setelah dipasang lampu dan pernak pernik di plafonnya, ruang tamu rumah Almarhum Nenek jadi luas banget. Lantainya dialasin karpet hasil donasi (minjem) seluruh kerabat di Kerinci. Ya, kan nikahnya bukan di rumah sendiri, kudulah minjem. Hhe :D Then, mereka dekor kamar pengantin. Karena saya orangnya males warna aneh-aneh, pas disuruh milih warna apa untuk kamar pengantinnnya, ya saya pilih aja putih cream, pokoknya minimalis banget, tapi saya suka. Dan yang bikin bete, para saudara malah komentar, terlalu simple. Malah nyuruh milih warna aneh kayak biru atau ungu, which was not my colour at all. Nasib. :/





Malam Bainai 

                Jangan pernah membayangkan acar malam bainai yang fancy! HAHAHA. Di saat para ibu-ibu dan nenek-nenek sedang sibuk menyiapkan segala sesuatunya, saya dipasangkan henna oleh adik tercinto, Malina. Well, beneran tanpa persiapan banget untuk acara ini, kayak para bridezillas yang lain kan malam bainainya heboh bangets, kalo aku mah apa atuh, Cuma pakai henna doank apanya yang perlu dihebohkan. Hehe. Jadilah Cuma diapakein henna aja di 10 jari tangan dan kaki. Sebenarnya, disuruh sama sepupu untuk digambar-gambar gitu kayak orang India, tapi kan saya ga suka begituan, yaudah polosan aja deh hennanya. Asal ada henna aja lah yah, tanda manten wanita. :)

Akad Nikah – 13 Desember 2014

                Jadi begini, di Kerinci itu jarang sekali acara pernikahan diadakan pas weekend, yang ada malah Senin ampe Jumat. Seriusan loh ini! Mungkin karena itu pedesaan kali ya, jadi kan orangnya majority petani dan buka usaha so, ga terlalu didesak untuk office hour. Ya walaupun ada para PNS sih, tapi tetap acaranya weekdays! Jadi, acara pernikahan saya ini bisa dikategorikan beda dari biasa untuk hari prosesi acaranya. Nah, kenapa akadnya malah 13 bukan 14? Ini satu lagi yang bikin saya super bete dan benar-benar kesal. Alesannya adalah, para tetua Niniak Mamak sesepuh itu ga bisa datang hari Minggu pagi karena rumahnya jauh (padahal dijemput juga sama panitia), terus acara ga boleh berlangsung kalau mereka ga ada. Iya, namanya tradisi, tapi ga begitu amat jugalah, wong aku maunya tanggal nikahnya tanggal cantik! -_-

                Dengan kondisi serba sebel itu ya saya pun di dandani untuk akad nikahnya. Di make-up in banci, yes I know geblek banget! Ga ada make up artis cewe yang bisa dihubungi! Sebel, kesel, malu juga ada. Tambah lagi make up nya bikin aku kayak ‘Meriam Bellina’ kalo kata Bapak Negara. TT_TT Untunglah fotografernya berhasil menutupi kemenoran make up ku dengan skill kameraman nya yang lumayan itu. HAHAHA. Namanya juga nikah di kampung, what are you expecting, Malisa? Di make-up in bencong, kameraman pas-pas an, ya begitulah kondisi acara pernikahannya. Ditambah lagi dengan sesepuh nyebelin yang pake tanya-tanya rukun iman, rukun Islam, rukun solat dan minta Bapak Negara dan ayah ngulang lafaz akad 3 kali, padahal sudah bener aja. Orang nervous gitu malah dimain-mainin. Paraaaaaah -_- Selesai akad, aku malah disuruh masuk kamar pengantin dan orang di luar pada makan. Dan aku kelaparan! Abis selesai makan, Bapak Negara malah disuruh pulang ke rumah orang tuanya, padahal kan….. HAHAHAHHAHA :p



Resepsi – 14 Desember 2015

                Jujur, selesai akad nikah malam sebelumnya I don’t feel excited at all, and don’t really feel like being married to someone. Apa karena acaraya ga sesuai ekspektasi kali ya? Ekspektasi? Iyalaaaah. Kan kalau kawinan gitu kan meriah, pakaian cantik, make up g anorak, fotografer asik bisa dapat candid momen yang bagus-bagus. Tapi…. Ah yasudahlah, udah akad toh, kan udah halal. *masih sebel dengan acara nikahan sendiri -_-“

                So, acara resepsi pernikahan di Kerinci ini tipikalnya seharian. YES. SEHARIAN FULL. Kalo bisa ampe malam, orang-orang masih joget-joget dangdutan dan pakai acara ‘rantak kudo’. Jangan Tanya apa itu ‘rantak kudo’ karena itu suatu hal yang tidak saya sukai dari sekian banyak tradisi ‘modern’ di Kerinci. Mulai sekitar jam 10 saya dan Bapak Negara udah siap-siap di make up dan pakai baju adat Kerinci yang namanya ‘Baju Kuluk’. Warna pilihan kami, warna hitam! Karena itu bahan yang paling bagus dari sanggar rias pengantinnya, masih baru jadi belum banyak manik yang lepas dan kainnya ga kusam. Selain itu, warnanya yang kontras dengan pelaminan diharapkan bisa menyerlahkan kecantikan dan kegantengan Ibu dan Bapak Negara. HAHAHAHA Beruntunglah disuruh pakai baju adat kerinci, karena hiasan kepalanya tak seberat pakai suntiang dan aku suka geleng-gelengin kepala mainin juntaian manic-maniknya. Hehe.



                Naik ke pelaminan mana ada pakai diarak-arak gitu, ga ada alunan music tradisional atau modern, ga ada serombongan orang nganterin penganten. Yang ada, kita sang manten baru udah siap langsung disuruh naik ke pelaminan dan duduk kayak raja dan ratu sehari sambil kedua orang tua juga duduk di atas pelaminan. Abis itu kita liatin orang makan sambil nahan laper. Dan karena sebel duduk di pelaminannya yang lama banget, kita berdua jadinya minjem hape baru si adek dan selfie terus upload di sosmed. Maklum, kan ga ada teman yang datang untuk upload foto nikahan kita, jadi yaudah upload sendiri aja. Hihi :p Abis udah beberapa lama duduk di pelaminan, kita disuruh foto-foto deh. Awalnya berdua. Terus sama ortu. Terus sama keluarga. Terus sama tamu. Gitu terus ampe semua orang kebagian foto. Dan kita salam-salaman dengan orang yang kenal sama saya tapi saya ga ingat sama sekali sama mereka. Wajar, berhijrah di Kerinci umur 5 tahun dan pulang pun bisa dihitung dengan jari. Tapi Alhamdulillah, mereka masih mau datang di pernikahan kami. 

                Then, beberapa jam kemudian, kita ganti pakaian ke baju adat minang dan saya pakai suntiang. Honestly, I don’t like the suntiang! You will know what I mean after you look at the suntiang. Hiks. Kecewa. Soalnya sanggar nya ga punya suntiang yang lain. Yausudahlah, nikahan di kampung juga kan, mau berharap apa. Tapi ya ga jelek-jelek amitlah yaw. Mayanlah bagus kalau difoto *teteup. Baju adat minangnya kita pake warna merah, tapi itu udah mayan lama (udah pernah dipakai beberapa pengantin sebelumnya) dan manik-maniknya mayan banyak yang hilang. Soalnya kan saya ngotot mau pakai warna merah, jadi yasudah ambil aja deh baju itu. Kondisinya sama aja, duduk di pelaminan, selfie, foto bareng tamu, salam-salaman dan al tersebut berlangsung selama sekitar 2 jam. 






                Kirain udah kelar acara persandingan bersejarah kami, ternyata belum pemirsah! Masih ada acara potong kue dan ‘bersulang’. Entah dari mana para warga Kerinci terkontaminasi budaya barat ini, saya pun tak tau. Awalnya, saya disuruh pakai gaun pengantin yang norak gitu, yes beneran norak, udah jelek dan kayaknya udah bertahun-tahun di sanggar tersebut. Karena saya orangnya ngotot dan gamau pakai pakaian jelek gitu pas resepsi, yaudah saya akhirnya pakai kembali kebaya akad untuk finalenya. Banyak yang ngomel kenapa ga pake gaun, aku cuma bilang OGAH aja. Acaranya simple aja sih, potong kue, terus pura-pura minum teh gitu pakai tea cup antik di rumah nenek. Abis itu foto-foto (lagi). Dan terakhir sekali kami disuruh nyanyi. Ah, belum dikasitau ya, kalau entertainmentnya adalah orgen tunggal dan lagu-lagunya banyak dangdut dan lagu galau. Saya kan anti banget sama orgen tunggal dan dangdut, tapi karena ini acara bukan saya yang urus kudu pasrah. Ujung-ujungnya saya bertanya-tanya, ini pernikahan siapa kok semuanya tak sesuai dengan jiwaku????? Saya dan Bapak Negara pun nyanyi lagu “Jangan Ada Dusta di Antara Kita” dan “Cinta”. Mayanlah, menghibur para tamu dengan suara ‘merdu’ kita berdua. Wkwkwkwk



                Finally, acara resepsi pernikahan kami pun berakhir dengan meriahnya. Yes, meriah banget, acara diakhiri dengan joget-joget seluruh panitia dan tamu (except pengantin) yang kayaknya happy banget acara dah kelar, so bisa bebas lepas deh para ibu-ibu, bapak-bapak dan anak-anak yang ada di acara nikahan kami. Abis udah selesai semua acara, kita langsung digotong kembali masuk ke rumah, ganti baju dan makan. Pengantin makannya terakhir donk. Ckckckck. Then yang paling ditunggu-tunggu adalah, buka amplop dan hadiah! Haha. Alhamdulillah banget yah, bisa dapat amplop-an yang lumayan juga jumlahnya dank kado-kado yang bermanfaat. Mostly, kami dapat kado pecah belah kayak piring, cangkir, tea cup set dan kami tinggalin di Kerinci. Yang kami bawa ke Balikpapan hanyalah koleksi seprei yang jumlahnya mayan juga. Jadi manten baru ga perlu khawatir ganti bedsheet tiap pagi. BUAHAHAHAHAHAHA :p 

                Dibalik rasa kecewa dan sebel, masih terselip rasa syukur yang amat sangat kepada Allah SWT karena telah mengizinkan saya menikah dengan Bapak Negara dan direstui kedua belah keluarga besar walaupun sebenarnya orang tua kami belum pernah bertemu sampailah akad. Maklum, cintaku berat di ongkos. Hiks. Saya juga bersyukur banget-banget punya orang tua yang supportif,karena udah bantuin nutupin pundipundi budget yang kurang. Mama dan ayah, anakmu ini sangatlah beruntung! Saya juga bersukur banget-banget punya keluarga besar di Kerinci yang sanggup bersusah payah sampai pernikahan kami terlaksana dengan sempurna dalam tak kesempurnaannya, walaupun saya jarang sekali pulang ke Kerinci. Huhu. Terima kasih kepada semua vendor yang sudah membantu merealisasikan pernikahan Icha dan Wegi pada 13 dan 14 Desember 2014 yang lalu. Terima kasih kepada semua tamu yang hadir, karena tanpa ada tamu yang datang, apalah artinya sebuah acara pernikahan kami. Terima kasih kepada teman-teman yang sudah mengirimkan doa dari jauh, maaf sekali acara nikahan kami nun jauh di dekat pedesaan. Mohon doanya agara kami menjadi keluarga yang sakinah, mawaddah dan warrahmah serta dikurnai cahaya mata yang soleh dan solehah di waktu yang tepat. AAMIIN. 


-MS-

1 comment:

  1. Mungkin maksudnya Desember 2014, Mbak?

    Alhamdulillah.. Happy wedding ya, Mbaaak.. Semoga menjadi keluarga yang sakinah, mawaddah wa rahmah.. Aamiiin.. :D

    ReplyDelete