Saturday, 28 March 2015

Operasi FAM Kedua – Ternyata Low Grade Phyllodes



Assalamualaikum, good people! :)


Image from here


                Apa? Operasi lagi? SERIUS??? Hmmm… iya. Benjolan yang ditakutin itu muncul kembali, di tempat yang sama, PD kiri. Sakit? Awalnya sakit banget. Terdeteksi sejak dua bulan yang lalu. Jadi gini, setelah operasi pertama Desember 2013 yang lalu, saya jadi rajin melakukan SADARI (Pemeriksaaan Payudara Sendiri) untuk mendeteksi kalau-kalau ada keanehan lagi. Sampailah menikah, ya aman-aman aja. Tapi, 2 bulan lalu, waktu mau haid, rasanya sakit banget. PD kiri dan kanan. Normal lah kalau PD sakit waktu menuju haid. Waktu itu di PD kiri dan kanan terasa ada yang mengganjal walaupun pada akhirnya yang mengganjal di PD kanan ilang pas haid selesai, tapi yang di PD kiri betah banget disana. huhu. Masih diem, masih nahan sendiri, ga bilang sama Bapak Negara. Though actually he knows it. Iya, dia cuma bilang “Sayang ga ngeluh sakit ya aku biarin aja”. -_-


                Sampailah waktu Bapak Negara mau berangkat ke Badak. I cannot keep this secret anymore, udah ga tahan banget soalnya. Bilang deh dengan muka minta simpati “Sayang, kayaknya ada FAM lagi deh….” Dan Bapak Negara beberapa hari kemudian harus berangkat ke Badak. Beliau ngasih opsi, mau ke dokternya sekarang atau tunggu 2 minggu lagi. AKu mikir, kalau misalnya pas saat itu juga ke dokter dan langsung operasi, terus aku operasi siapa yang nungguin? Siapa yang nemenin? :( Yaudah, dengan sangat terpaksa aku rela deh tunggu 2 minggu lagi. 

                Selama menunggu Bapak Negara pulang, sakitnya di PD kiri makin intens. Kayak ditusuk jarum kalau lagi kerja, terus tiba-tiba sakit. Ga ada ngefek ke performa kerja sih, tapi ya itu, most of the times, I don’t want to wear bra. Sekian. Kayaknya bener-bener pengen whole time itu world bra free day. Yang cowo jangan keasikan yaw. Zzzz. Yang parah itu kadang-kadang bikin ga bisa tidur karna bolak-balik kanan kiri nyari posisi tapi tetap aja ga nyaman dan akhirnya tidurnya Cuma dapat 3-4 jam sehari. Iya, tidur jam 1 pagi, bangun lagi jam 5. :(

                Finally, he’s back from work. Pemeriksaan dokter disesuaikan dengan schedule beliau MCU di Siloam Hospitals, Balikpapan. Rencana awalnya mau dokter yang sama yang merawat aku dulu, tapi pas datang kemaren beliau lagi ga praktek dan cuti kayaknya. So, tuker deh dokternya. Tapi tetap, dokter cowo juga. Ga ada Sp.B cewe. Hiks :/ Setelah menunggu, akhirnya ketemu juga sama dokternya. Ditanya keluhan langsung aja bilang FAM. Pak Dokter periksa dan iyes, katanya itu besar sekali! Iya, tau dok, besar. Tapi dokternya ga percaya kalau baru terasa 2 bulan lalu. Hmmm. Dokternya schedulekan operasi 9 Maret 2015 dan ngasih opsi untuk biopsy, ngambil sample gitu deh, terus di test PA. Mau tau lebih lanjut, silakan google what is biopsy. Kenapa saya ga biopsy? Kalau biopsy, harus nunggu hasil lab, seminggu lagi. berarti menunda operasi. Dan Bapak Negara udah ke Badak lagi. SENDIRI LAGI? oh no! Terus kenapa ga mammogram? Again, mammogram itu untuk kondisi benjolan yang belum terlalu kelihatan, as in, kalau diraba ga terasa. Kalau kasus saya, jelas, bisa dipegang. 

                Check in rawat inap dilakukan pas hari Minggu 8 Maret 2015 di UGD Siloam Hospitals, Balikpapan. Sebelumnya udah ijin sama sesepuh di kantor untuk ambil medical leave sekitar 2 minggu. Proses check in ga sulit, tapi yang sulit adalah menunggu. Ternyata kalau di UGD itu emang bener kayak Grey’s Anatomy dimana para dokter dan suster yang jaga harus siap sedia merawat siapapun yang datang dengan kondisi apapun. Saya sementara menunggu untuk check darah dan administrasi beres, disuruh tunggu di kasur pasien di UGD tersebut, tapi tirai dibuka. Jadi, saya sudah menyaksikan korban kecelakaan berdarah-darah dibawa masuk UGD, anak kecil yang perutnya bermasalah sampe teriak terus dan ada juga bayi yang nangis terus karena alergi dan banyak lagi kondisi pasien UGD itu. Agak ngeri gimana gitu sih, but I salute the doctors and nurses lah, for being brave enough in saving lives. Me? Lihat darah dalam tube abis di sampling aja mau pingsan. :/

                Setelah pemeriksaan fisik oleh dokter umum dan pemeriksaan khusus oleh dokter anestesi (pas operasi saya dibius total), saya diperbolehkan ke kamar rawat inap Kelas 1 yang sudah disipakan. Kali ini perawatannya agak berbeda, mungkin karena berbeda dokter ya? Saya tidak dipasang infuse sampai besok pagi (hari operasi) dan ga dikasih obat-obatan apapun sebelum operasi kecuali obat tidur oleh dokter anestesi, biar saya nyaman tidurnya. Yup, beda banget kayak dulu. Kalau dulu kan sebelum operasi udah sibuk tuh suster bolak balik suntikin obat sana sini yang bikin ga mood sama sekali tinggal di hospital. Malam sebelum operasi mulai puasa untuk bikin lambung kosong, makan terakhir jam 3 pagi. Kenapa lambung harus kosong? Kata bu dokter anestesinya, kalau semisalnya lambung penuh, nanti ketika dibius bisa tersedak lalu bius bisa masuk ke paru-paru dan jadi bahaya. Oke, manut aje. 

                Jam 7 pagi mulai diinfus. Si Mbak suster bikin drama! Masa infusan ditusukin di lengan? Lengan bagian dalam. Katanya pembuluh darah aku ga kelihatan, jadi dicoba ditusuk di lengan sebelah kanan. Udah bocor ditusukin pake jarum segede gaban itu, eh malah ga ngalir infusnya. Cabut lagi. Toeng toeng banget kan? Tunggu lagi sekita setengah jam, temannya yang masuk dan slow aja nusukin si jarum di belakang telapak tangan kiri dan Alhamdulillah, lancar ngalirnya. Operasinya jam 11 dan selama menunggu ya dihabiskan dengan tiduran sih, soalnya ngantuk banget. Padahal belom dikasih obat apa-apa kecuali cairan infuse.







                Ga liat jam, tapi kayaknya udah mendekati jam 11 aku dibawa ke ruangan operasi. Ganti baju pasien yang lebih panjang berwarna hijau dan baringan di ruangan operasi. I cannot remember the operation theater was so cold! Iyes, dingin banget kayak dalam kulkas dan aku sampe menggigil! Mas perawat udah nyiapin selimut tebal banget biar ga kedinginan, tapi aku tetap menggigil. Dokter anestesi datang, ajakin ngobrol dikit dan suntik-suntik bius lewat infuse lalu duniakupun mulai terasa gelap. 

                Bapak Negara bilang, operasinya hampir 2.5jam, itu udah termasuk observasi pasca operasi. Tapi, kali ini ga ada drama sadar-sadar minta minum kayak dulu. Malah susternya bilang, “Mbanya ngorok tadi Mas, pules banget kayaknya”. AKU MALU! -__- Back to the room, kondisi antara sadar dan enggak, mau ngomong sesuatu tapi gatau mau ngomong apa. Semacam minta dipeluk suami, tapi ga keluar kata-katanya. Dan suamiku pun tak peduli aku mau diapakan. HAHAHAHAHA. 

                Kalau ga salah, sampe di kamar, tidur sekitar 2 jam, terus makan. Nasi bubur dikasih sayur yang rasanya asin banget. Abis makan teller lagi. Bobo lagi. 2 jam lagi bangun, makan. Teller lagi. begitu terus sampe 4 kali. Dan akhirnya besok paginya baru sadar total, udah ga ngeluh lemes. Tapi, sakit bekas operasinya masih terasa walaupun dikasih 1 botol anti nyeri lewat infuse yang dibiarkan ngalir selama kurang lebih 12 jam. Operasi kali ini ga banyak makan obat, cuma antibiotic, antinyeri dan obat lambung (karena aku ada mag). Infusan jalan terus sampai hari ke-2 pasca operasi dan antibiotic mahal lewat infuse juga cuma dikasih sekali. Kalau dulu kan sampai bolak balik nelpon asuransi obatnya mahal ga diapprove-approve






                Hari Kamis, saatnya pulang. Pas dokter lagi visit, kebetulan Bapak Negara masih ada, jadi beliau pun bertanyalah biar ga sesat di jalan. Kata dokter, benjolan kali ini kemungkinan besar tumbuh dari jaringan yang baru, bukan bekas operasi yang lama karena yang dulu diangkat utuh, bentuknya bulat. Kecuali, kalau dulu bentuknya ga beraturan, mungkin pas dipotong ada yang ketinggalan bisa jadi bersisa. Kedua, factor munculnya benjolan ini belum bisa dipastikan secara biologis, namun ada cara untuk menguranginya. Bisa dengan mengonsumsi makanan atau supplement yang mengandung antioksidan tinggi. Dan, kata Pak Dokter, benjolan yang muncul di saya ini, bisa jadi dari factor genetic, walaupun dioperasi atau bahkan menyusui sekalipun, kalau memang di gen nya ada, akan bakalan terus ada. Ngeri? BANGET. 

                Setelah seminggu lebih operasinya selesai, hasil lab test patologi nya pun keluar. Hasil PA nya saya ambil sendiri setelah kontrol dengan dokter selesai. Pas balik lagi ke klinik, pak dokternya udah naik ke ruang operasi, so, saya putuskan untuk pulang saja dan datang lagi minggu depannya. Saya sempat membaca hasil PA tersebut, langsung di kolom kesimpulan dan kali ini tulisannya berbeda dengan hasil PA pertama. Low Grade Phyllodes Tumor Mamma Sinistra. My feeling was mixed up at that time. Tapi saya masukin kembali hasil PA nya ke dalam amplop dan memutuskan untuk pulang. Di perjalanan pulang saya langsung mengetik kesimpulan dokter PA tersebut di Google. Innalillahi, tumor tersebut bukanlah FAM dan merupakan tumor yang sangat jarang-jarang terjadi. I was shocked! :(

                Saat itu, saya cuma WA Bapak Negara bilang kalau hasil PA udah keluar, tapi belum sempat ketemu dokter untuk minta penjelasan details tentang hasilnya. Honestly, I don’t want him to worry. Or my parents to worry. Or anyone else to worry about me. But yes, I do want my love ones to be with me at this time. Sampai di rumah saya mencoba menenagkan diri dan melupakan sejenak hasil bacaan lewat Google tersebut. Saya bikin pindang loh di hari itu, untuk pertama kalinya! Hhe. Makan, beres-beres rumah seadanya, saya kembali berkutat dengan Google. Then, things got worse. Saya semakin yakin kasus ini jarang atau mungkin tidak pernah terjadi di Indonesia karena semua search word yang dulu saya praktekkan ketika mencari informasi FAM tak berujung kepada individu mana pun yang mengalami tumor phyllodes ini. Yang ada adalah artikel ilmiah tentang bagaimana terjadinya serta cara pengobatannya. I was so sad and desperate

                Lalu saya beralih menggunakan search word bahasa Inggris di Google dan ternyata memang kasus phyllodes ini sangat jarang terjadi, namun banyak website dari luar negri yang menyediakan informasi yang lebih mudah difahami (dibanding artikel ilmiah medis dalam bahasa Indonesia). Mulai baca-baca gali informasi, saya tiba-tiba menangis. Saksi bisu tangisan saya itu ya seluruh isi kamar di rumah. Saya menangis sejadi-jadinya, pengen banget telpon suami dan kasitau hal yang sebenarnya. Telpon mama juga. Tapi, saya mikir lagi, they are so far away from me and if I tell them now, it will make them sad too because they cannot come here to take care of me. Gimana kalau nanti selama di Badak suami galau terus kepikiran istri yang sendirian di Balikpapan, terus kerjaannya malah kacau. Gimana pula dengan kedua orang tua yang nanti pasti makin sedih karena kepikiran dengan anak yang jauh, beda pulau, beda negara. So, I decided to just let me go through this, at that moment, alone. I have to be strong, for the sake of my own life. 

                Ketika sudah mulai merasa tenang kembali, saya berusaha mewaraskan fikiran, dan menyaring informasi yang saya dapat dari Google. Saya double check semuanya karena kita semua tau, tak semua informasi di Google itu benar. Tapi yang jelas, hampir semua karakteristik yang dijelaskan tentang phyllodes sesuai dengan apa yang saya alami. Memang hampir mirip dengan FAM (secara fisiknya), namun secara biologis jauh berbeda. Yang paling ketara adalah rapid growth dari phyllodes. Seperti yang saya ceritakan di awal, saya merasakan adanya benjolan sejak 2 bulan yang lalu Karena saya sering melakukan SADARI. Selama ini tidak ada benjolan, dalam waktu 2 bulan saja bisa menjadi sangat besar sekali 7x4x3 cm. Alhamdulillah, benjolannya sudah diangkat. Yang bikin galau, kasus phyllodes ini biasanya terjadi terhadap wanita diatas 40 tahun yang menuju usia menopause. Tapi tetap saja, bisa terjadi pada wanita usia 20-an. Dan yang bikin galau lagi, apakah pengangkatan dengan kondisi diagnosa awal sebagai FAM mencukupi untuk low grade phyllodes?
 
                Jadi, tanggal 25 Maret 2015 saya pun berkunjung ke Siloam Hospitals Balikpapan untuk menemui dokter yang merawat saya untuk konsultasi hasil PA tersebut. Dokternya pun menjelaskanlah hal yang lebih kurang sama dengan hasil bacaan saya di internet. Dan menurut beliau, operasi kemaren sudah mencukupi karena sudah diangkat semua tumornya beserta tisu di sekitarnya, utuh tidak ada yang tertinggal. Hanya saja, jika memang sudah ada dalam gen saya, maka peluang untuk tumor yang lain sama ada phyllodes ataupun FAM untuk muncul kembali adalah sangat tinggi. Jadi, untuk mengantisipasi kedatangan tamu tak diundang untuk ketiga kalinya, maka saya kudu disiplin mengubah life style saya menjadi lebih sehat. Menjaga pemakanan, olahraga teratur dan tidak stress. Menurut pak dokter, saya dianjurkan untuk menkonsumsi antioksidan, baik dalam bentuk supplement ataupun alami seperti buah-buahan, sayur-sayuran dan superfood. Dan untuk bekas luka, diperbolehkan untuk memakai cream penghilang bekas luka untuk menghindari keloid. FYI, operasi pertama terbentuk keloid karena saya ga berani pakai cream penghilang bekas luka :/ Dan yang paling wah sekali adalah, saya adalah pasien phyllodes pertama di Siloam Hospitals Balikpapan dan pak dokter pernah merawat 1 pasien dari Bontang yang berusia 30-an. See, emang rare banget kan? 

                Sebenarnya, saya ga bilang sebelumnya ke Bapak Negara kalau saya konsul ke dokter. Tapi, akhirnya bilang juga. Waktu telponan, hal pertama yang ditanyakan itu ya penjelasan dokter tentang hasil PA. Saya pun mencoba mengatur kata-kata dengan baik agar Bapak Negara tercinta tidak shock. :(


M : Pa, jadi gini, sebelumnya papa jangan marah atau sedih ya.
W : Oke
M : Jadi gini, hasil PA yang sekarang beda sama hasil PA yang dulu. yang sekarang adalah Low Grade Phyllodes Tumor Mamma Sinistra. Sejenis tumor yang jarang terjadi, dan punya mama termasuk dalam kategori borderline, artinya hampir kanker.
W : Iya…. (nadanya agak berubah)
M : Tapi papa jangan khawatir, tumornya kan udah diangkat semua dan Mama udah konsul sama dr. James (Medical Advisor kantor) dan beliau menyarankan untuk konsul ke oncologist. Sekarang sedang tunggu rekomendasi oncologistnya karena Siloam ga ada.
W : Oke. Apapun itu, mulai detik ini, mama kudu jaga banget pemakanan. Gausah lagi masak sambal lado lah, goreng-gorenglah. Terus sayur dan buah itu dicuci bersih, masak sayurnya sampai mateng bener. Karena kan masih ada beberapa sayur yang belum organic, masih ada pestisida. Terus wajib olahraga, gausah yang berat, tapi sering aja, biar keringat dan membakar lemak.
M : Iya, sekarang mama akan praktek hidup sehat dan disiplin menjalaninya, gamau lagi operasi kali ketiga atau malah muncul kanker. Papa jangan sedih yah. Mama sekarang kan udah sehat.
W : Ya pasti sedihlah……

:(


                Aduh maaf, ini postingannya malah kepanjangan. Sebenarnya, sudah saya siapkan postingan ini sampai paragraph sebelum hasil PA keluar dengan kondisi masih percaya itu FAM kedua. Ternyata eh ternyata, malah phyllodes, sesuatu yang jarang terjadi pula. Hiks :( So, what to do now? Yang pertama sekali sih nyari oncologist biar bisa dapat informasi yang lebih details lagi dan bisa obervasi details juga tentang kondisi tubuh saya post phyllodes operation. Terus, berhijrah ke lifestyle yang baru. Udah pernah mencoba gaya hidup sehat tapi ternyata masih kurang. Kurang makan sehat, kurang makan organic, kurang olahraga. Kurang semuanya! From now onwards, I want to be fully vegan. Setidaknya saya ga lagi konsumsi dairy product dan ayam negeri yang disuntik hormone itu. A BIG NO! Makan sayur, terutama sayuran organic. Biar deh mahal, yang penting ga perlu infusan, ga perlu operasi lagi. Olahraga teratur! Pokoknya perbayak olahraga dari yang dulu biar komposisi lemak di tubuh berkurang, karena kan bisa jadi salah satu penyebab FAM, Phyllodes atau kanker, itu si lemak. Dan, program punya anak, maybe? Hehe :)

Note : InsyaAllah saya akan keep on updating progress kesehatan dan hasil konsultasi dengan oncologist di post berikutnya. Mohon doanya untuk kesembuhan dan kesehatan saya ya. Jika ada yang mengalami atau mempunyai kenalan atau keluarga yang mengalami kondisi yang sama dengan saya, mohon email ke malisa.sudirman@gmail.com, saya sedang berusaha mencari orang-orang “seperti saya” agar bisa sharing cara menghadapinya dan juga berbagi dengan teman-teman lainnya :)

-MS-

6 comments:

  1. Tetem sehat mbk .. Semoga semangat nya selelu terjaga, terutama semangat bwt konsisten hidup sehat, biar ga ada galau2 berkelanjutan ... Salam dari aku hehehe

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum Mbak ...
    Saya Widya, usia 22th, januari 2017 sya operasi Fam diPD kanan Kiri. Maaf Mau bertanya, utk obat penghilang bekas Luka operasi pakai apanya?

    ReplyDelete
  3. Apa sekrang setelah 2tahun operasi sudah sembuh~|?

    ReplyDelete