Tuesday, 7 January 2014

Operasi Pengangkatan Fibroadenoma Mamma (FAM)



Assalamualaikum, my lovely friends! :)

                Jujur, belum pernah terbayangkan seumur hidup saya akan menginap bermalam-malam di kamar rumah sakit, diinfus, disuntik bermacam jenis obat-obatan, diberikan bantuan oksigen untuk bernafas apalagi sampai dioperasi! Sehinggalah takdir Tuhan membuat saya mengalami semua itu. 




                Tiga minggu yang lalu, saya telah menjalani operasi pengangkatan sejenis tumor yang dikategorikan tidak berbahaya yaitu fibrodeanoma pada payudara sebelah kiri. Takut? Pasti. Tapi, saya lebih takut untuk hidup dengan tumor yang terus berkembang di tubuh saya. Oleh itu, saya segera menandatangani surat persetujuan sebelum operasi atas nama saya sendiri dan menandatangani bagian keluarga karena saya sendirian di Balikpapan. Tentunya, dengan pertimbangan yang sangat matang. 

                Untuk itu, izinkan saya berbagi beberapa hal penting yang telah terjadi sebelum dan setelah saya menjalani operasi tersebut, semoga bermanfaat. ;D

Fase Sakit di Payudara Menjelang Haid I (November 2013)

                Perempuan yang sudah akil baligh pasti akan mengalami kedatangan tamu bulanan, yaitu menstruasi. Nah, sekitar 2 bulan yang lalu, ketika fase akan menstruasi, saya merasakan sakit di bagian payudara kiri. Rasanya ada yang mengganjel dan pada saat dipegang memang ada ‘sesuatu’ yang keras dan sakit jika ditekan. Kondisi tersebut semakin parah pada saat saya akan tidur, karna rasanya seperti ditimpa sesuatu yang berat (oke, rada lebay, tapi serius -,-). Apa yang saya lakukan? Saya tidak melakukan apa-apa selain searching di google tentang sakit + benjolan di payudara serta menahan sakit sehingga menstruasi saya selesai. 

                Kenapa saya menunggu? Pertama, karna calon partner hidup saya lagi training di Amerika dan saya gamau beliau khawatir tentang saya. Kedua, saya mau liburan pada akhir bulan tersebut, jika saya ke dokter dan disuruh operasi, saya ogah. Alasan kedua itu sih sebenarnya ga bangetlah yah. Tapi, karena rasa sakit itu, saya jadinya searching lewat google dan menemukan banyak fakta tentang tumor payudara. Otak saya udah mikir yang enggak-enggak, bahkan saya mikir itu kanker payudara, pembunuh no 1 wanita. Pada saat menstruasi saya selesai, rasa sakit itupun ikutan hilang, tapi benjolannya masih terasa. Saatnya menikmati liburan bersama kesayangan deh. Hehe :p

Fase Sakit di Payudara Menjelang Haid II (Desember 2013)

                Awal bulan Desember, rasa sakit itu datag lagi. Saya beranikan diri dan bercerita dengan sang calon partner hidup. Beliau memaksa saya untuk ke dokter, agar diperiksa. Perasaan saya waktu itu campur aduk kayak sayur asem yang dipakein segala macam potongan sayur dan rasanya ga bisa diungkapkan dengan kata-kata. Tapi yang pasti, saya takut. Saya takut kalau saya menghidap kanker. Saya takut kalau umur saya ga bakalan lama lagi. Saya belum nikah. Saya pengen punya suami. Saya pengen punya anak. Saya belum nganterin Ayah Mama ke Mekah. Banyaaaaaak lagi yang belum saya lakukan di hidup saya ini. 

                Senin, 16 Desember 2013 saya bersama sang calon partner ke Siloam Hospitals Balikpapan. Kami benar-benar ga punya ide kalau kesana ntar bakal nemuin dokter apa. Akhirnya, berkat mulut dan otak yang dikasih Tuhan, saya inisiatif nanyain ke Mbak Resepsionis kalau mau periksa payudara nemuin dokter apa. Tau apa jawaban mbaknya? Dokter Spesialis Bedah Umum. Kaget donk! Masa baru mau periksa aja udah langsung ke Sp.B coba? Level ketakutan langsung naik drastis. 

                Masuk ke ruangan Pak Dokter, langsung deh ditanyain. Dan sayapun berceritalah ke Pak Dokter. Terus diperiksain. Okey, rada malu ya karna PAK DOKTER. Tapi, saya yakin beliau professional dan tujuan saya adalah untuk penyembuhan, its okay. Tapi, seandainya ada pilihan dokter wanita, saya akan lebih milih dokter wanita saja. Sayangnya, ga ada. Huhu :’( 

                Pak Dokternya kaget, katanya tumor itu sudah besar banget dan beliau langsung menyarankan agar segera diangkat sebelum menyerang bagian lain di payudara. *harap-harap cemas banget ini* Dan Pak Dokternya juga menjelaskan bahwa its okay, its just a tumor and when its remove I will be alright. Karna Pak Dokter schedulenya padat gila, beliau kosong hari Rabu tanggal 18 Desember 2013. Langsung di schedulekan deh oleh Mbak Suster operasi saya. 

                Karna saya bekerja di sebuah perusahaan MNC yang menjamin tunjangan kesehatan, maka ada beberapa prosedur yang harus diikuti agar seluruh pembayaran bisa ditanggung pihak perusahaan. Hari Selasa saya harus kembali ke Siloam untuk mengurus proses tersebut. Saya bekerja seperti biasa pada hari Senin itu dan kebingungan untuk menjelaskan ke atasan. Alhamdulillah, mereka mengerti dan saya mendapat izin untuk operasi dan perawatan.

Check in at Siloam Hospitals

                Hari berikutnya, saya sendirian ke Siloam, karena saya gaenak sama atasannya sang partner, dia baru masuk kerja lagi tapi izin terus karena nganterin saya ke rumah sakit. Saya menunggu Pak Dokter kira-kira 5 jam. T_T Padahal udah buat janji ketemuan, eh, beliaunya operasi pasien yang lain. Huhu :’( I hate waiting. Tapi, kali ini saya harus menunggu, karena saya tidak punya pilihan lagi. 

                Akhirnya, setelah solat zuhur, Pak Dokter sudah kembali dinas di ruangannya. Saya langsung dipersilakan Mbak Suster untuk masuk dan langsung deh Pak Dokter nanya-nanya. Beliau lupa kalo saya pasien yang kemaren kesono. Saking banyaknya pasien beliau. -_-“ Setelah saya ngejelasin semuanya, Pak Dokter mau nge-check size nya kira-kira berapaan. Abis diperiksa, saya nungguin beliau ngisiin beberapa formulir untuk keperluan permohonan bebas biaya perawatan ke Medilum (fasilitas kantor). 

                Setelah beliau selesai ngelengkapin formulir, saya dibawa ke tempat pendaftaran rawat inap. Oke, pada saat itu saya ngerasa rada mellow, karena saya sendirian. Hiks T_T Abis di daftarin, saya diminta ke sampling room, untuk ambil sample darah dan ke Dokter Anastesi untuk ditanya-tanyain sebelum dibius besoknya. FYI, sepanjang sejarah hidup saya, saya hanya pernah dibius kalo pas mau cabut gigi, pas masih kecil dulu. Dan untuk operasi nantinya, saya bakal ‘ditidurkan’ alias bius total. Takut donk ya, apalagi pas ditanyain saya alergi obat-obatan atau enggak sama dokternya. Siapa tau, saya alergi sama bius besok, terus saya ga bangun-bangun lagi? Oke, lebay, tapi wajar kan? Tapi Pak Dokter inisiaif deh menjelaskan kalau everything will be okay dan saya juga ga alergi apa-apa. *tapi tetup cemas*. Abis dari dokter, saya udah boleh ‘check in’ ke kamar rawat inap Kelas 1 (karena biaya kelas VIP kudu nambah 200rb uang pribadi, jadi saya ambil yang full discover perusahaanaja ya). Alhamdulillah, kamarnya bagus, udah kayak hotel. Ga kebayang itu VIP nya kayak gimana. :D

Pertama Kali Dipasangin Infus & Suntik Obat-obatan

                Sebenarnya, saya sempat kabur dari rumah sakit dan dimarahin suster. Hahahahahaa -_- Saya kan belum ambil perlengkapan kayak baju, daleman, mukena, peralatan mandi dll, jadinya saya pulang deh bentar ke kosan dan balik lagi ke rumah sakit bareng Bapak Negara. Saya yang salah sih, pulangnya ga ijin dari suster. Diomelin deh. -_-

                Setelah balik lagi ke rumah sakit, saya langsung makan. Baru makan dikit, udah didatengin Mbak Suster dengan satu tray penuh syringe (itu bahasa Indonesia apa ya namanya?? ) dan cairan infuse. Dan untuk pertama kalinya saya dipasangin infuse di tangan. Karena operasinya bakal di payudara kiri, jadinya saya diinfus di tangan kanan. Atiiiiiit T__T Sakit banget pas ditusukin jarum untuk nyari pembuluh darahnya. Tapi, lebih sakit lagi waktu pertama kali cairan infusnya masuk. Rasanya ngilu-ngilu ga jelas gitu, kalo bisa itu infusnya mau dicabut aja. Jangan piker tugas Mbak Susternya udah selesai, masih ada beberapa obat-obatan yang perlu disuntik (lewat infusnya). Dan akhirnya saya yang dari tadi menahan sakit pun menangis karna benar-benar ga tahan dengan rasa obat yang melewati pembuluh darah itu. 

                Drama obat-obatan itu ga selesai disana. Ga lama setelah disuntik obat, saya mual, mau muntah. Langsung paniklah Bapak Negara nganterin saya ke kamar mandi (kamar mandinya personal, jadi deket dan ga repot bin ribet). Dan Mbak-mbak Suster juga panic. Tapiiiiiii, setelah saya di depan wastafel, yang keluar hanya air ludah aja, tapi rasa mualnya benar-benar ada. Heran. Tapi, mungkin itu hasil reaksi obat yang disuntik sebelumnya. Kembali ke kasur, makan (disuapin donk sama kesayangan.. :p), leyeh-leyeh nonton TV, masih ada drama menangis (karna takut operasi) dan akhirnya ketiduran. 

                Kira-kira jam 11 malam, saya dibangunin Mbak Suster untuk disuntik antibiotic (antibiotic nya muahal, kira-kira Rp. 750.000 satu botol, sehari 2 kali, jadinya harus tunggu approval Medilum baru bisa disuntik ke saya, makanya malam-malam baru disuntik). Sebelum disuntik lewat cairan khusus, saya di tes alergi dulu. Hanya ini satu-satunya obat yang di tes alergi  ke tubuh saya (disuntik sedikit sample ke pembuluh darah). Deg-degan. Karena, kalau ada rasa gatal pada kulit, berarti badan saya menolak dan harus pakai antibiotic lain. Setelah 15 menit, Mbak Suster kembali dan memeriksa tes alerginya. Alhamdulillah, the antibiotic suits me well. Dan pada waktu hampir tengah malam, terjadilah drama tangisan kesekian kalinya dan terjadi terus setiap kali disuntik antibiotic. Demi Tuhan, rasanya sakit sekali karena cairannya kental.  Walaupun sudah disutik lewat bag infuse mini (gatau namanya apa, tapi bukan cairan infuse, tujuannya mengencerkan antiotiknya), tetp aja rasa ngilunya sesuatuk. T_T

                Jam 12 malam adalah waktu makan terakhir saya dan 6 pagi besoknya adalah waktu minum terakhir saya sebelum operasi yang dijadwalkan jam 10 pagi. Saya kembali tidur, begitu juga Bapak Negara yang tidur di sofa. Jam setengah 4 pagi, saya dibangunin Mbak Suster untuk diperiksa tensi. Jadilah untuk malam-malam berikutnya saya dibangunin jam segitu terus untuk cek tensi. Ngebetein memang, apalagi kalo posisi tidurnya lagi ga bagus dan diliatin suster. Hahahaa -___-

Akhirnya, Operasi Juga

                Abis solat subuh, saya cuma bisa minum air putih. Padahal dikasih sarapan. Padahal laper bingits. Huhu :/ Abis itu mandi. Dan momen mandi dengan infuse masih tertusuk di tangan itu emang tragedi banget. Apalagi semalam saya masih pake kaos dan udah dipasangin infuse. Pokoknya, setiap kali mandi (lebih parah pasca operasi) pasti ribet bin ruwet. Selesai mandi, duduk manis deh nungguin mbak suster dan pak dokter. Dan ternyata, Medilum belum ngasih approval untuk operasi saya. Pusinglah si Bapak Negara. 

                Jam 9:00 pagi, Alhamdulillah, dapat approval dan saya akan dioperasi. Tapi, karena approvalnya lama, operasi saya mundur ke jam 12 siang. Dan, pagi itu saya menstruasi! Tapi, karena sedikit yang keluar, kata dokter ga apa-apa kalau operasi, karena operasinya termasuk operasi kecil. Iya kali operasi kecil, bius total gini. T_T

                Finally, the time has come. Jam 12:00 siang, Mbak Suster dating ke kamar membawa kursi roda dan saya didorong ke ruang operasi. Sebelumnya, anting warisan mama dilepas, karna ga boleh ada barang-barang logam gitu (not sure why).Nah, infusnya itu kan bisa dimatiin gitu (biar cairannya ga netes), soalnya ditaroh di paha saya. Tapi, walaupun udah dimatiin, tetep aja nyedot darah dan infuse saya full darah. Sakit (lagi). Mbak susternya dibilangin sakit malah marah. Hiks :’( 

                Nyampe di ruangan operasi, harus melewati beberapa pintu dan sebelum masuk ke kamar bedahnya, saya dipindahin ke kasur pasien. Dipakein tutup kepala, itu loh,kayak shower cap dan nunggu lagi. Bapak Negara masih setia nemenin Ibu Negara yang deg-degan maksimal mau dioperasi. Terus, Bapak Dokternya dating dan menggambar semacam line di payudara kiri saya, perkiraan yang akan disayat dengan pisau bedah. 

                Sekitar 30 menit setelah itu, saya didorong ke kamar bedah dan dipindahkan ke kasur pasien khusus operasi. Slim banget ukurannya, ngepas bangetlah untuk si gendut seperti saya. hahahaha .__. Tangan saya dibentangkan (is it the correct word? ). Di sebelah kiri, Mas Perawat cek tensi dan tanyain berat badan untuk estimasi dosis biusnya. Di sebelah kanan, dokter anastesi nya udah siap-siap mau suntikin bius. Katanya bakalan sakit karna ada darah membeku di infusnya. Dan yang terakhir saya ingat sebelum tidur karena efek bius adalah suster siap-siap mau masangin masker oksigen…….

                Setelah dua jam, operasi saya pun selesai dan obat biusnya mulai menghilang. Akhirnya saya tersadar dari tidur. Sadarnya itu, benar-benar aneh. Kayak abis tidur bertahun-tahun dan rasanya haus maksimal. Hal pertama yang saya bilang adalah “haus… haus…”. Langsung pasukan perawat yang sedang menjaga saya di ruangan sementara pasca operasi memberikan saya 1 cup air mineral dan saya minum dari sedotannya. Kira-kira setengah jam kemudian, kesadaran saya mulai sedikit normal dan saya dipindahkan kembali ke kamar pasien. Dengan mata minus tanpa kaca mata, saya lihat Bapak Negara kesayangan udah nunggu di depan pintu. Saya istirahat dan tidur sepanjang hari, mungkin karena efek obat biusnya belum hilang total. Tapi, pasca operasi ini hampir sama dengan sebelum operasi karna perawatannya kudu maksimal. Tetap suntik antibiotic dan minum obat dan masih pasang infus.

                Keesokan harinya, Dr Haris berkunjung dengan membawa satu bungkus plastic yang berisi ‘pentol bakso’. Yup, ‘pentol bakso’ yang diangkat dari payudara saya. Bentuknya bulat, berwarna putih dan agak kenyal hampir keras. Dr Haris menyatakan menurut pengalaman dan ilmunya, ‘pentol bakso’ tersebut tidak berbahaya karena bentuknya bulat utuh, permukaannya rata serta mudah diangkat ketika operasi. Namun, beliau tetap akan mengirim ‘pentol bakso’ tersebut ke lab untuk penelitian patologinya. Saya dan Bapak Negara hanya bisa pasrah, apapun hasilnya nanti, kami akan mencoba belajar ikhlas menerimanya. Terutama saya.

                Sebenarnya, operasi FAM ini tidak perlu sampai ‘check in’ di rumah sakit. Bahkan banyak teman-teman yang menceritakan pengalaman mereka ketika operasi dating jam 9, jam 1 siangnya udah pulang ke rumah. Namun, karena suatu dan lain hal, maka saya dan Bapak Negara memutuskan untuk tinggal di rumah sakit saja. Hampir seminggu saya menginap di rumah sakit. Bapak Negara juga. Sofa kamar pasien itu jadi saksi bisu melihat Bapak Negara yang kelelahan pulang kerja dan harus menemani saya. Sebelum terlupa, untuk hal operasi ini, saya hanya memberitahu kepada kedua orang tua dan saudara terdekat sehari sebelum operasi. Sebenarnya, saya tidak mau memberitahu mereka, namun atas saran teman-teman, maka saya informasikan ke mereka dan menjelaskan bahwa operasi ini InsyaAllah tidak apa-apa. Tante yang berprofesi sebagai perawat turut membantu meyakinkan jika operasi ini akan baik-baik saja.

                Saatnya check out dari rumah sakit, tetapi hasil lab test nya belum keluar. Bapak Negara menghantar saya pulang dan saya istirahat selama hampir 2 minggu sebelum kembali bekerja. Selama saya di rumah, status saya adalah ‘medical leave’. Alhamdulillah, beruntung punya atasan yang pengertian. Apa yang saya lakukan ketika di rumah pasca operasi? Yang jelas ya istirahat total, tidak banyak bergerak, makan yang bergizi dan seimbang serta berusaha makin rajin ibadah. :)

                Pasca operasi, perban bekas luka jahitan ini tidak serta merta sembuh loh, saya harus menunggu hampir sebulan baru bisa dilepas perbannya. Jujur, selama sebulan selesai operasi, saya mandi hanya sekedarnya saja. Pakai handuk basah dan dilapkan ke badan. Khawatir, kalau-kalau luka operasinya basah dan memperlambat penyembuhan lukanya. Terus, untuk setiap seminggu setelah tanggal operasi (totalnya lebih kurang 6 kali) saya harus control sama Pak Dokter, biar beliau bisa meriksain kondisi payudara pasca operasi, luka operasinya dan bikin resep obat. Minum obat berapa banyak? Banyaaaaaak…. Sampe jadi males banget-banget kalau abis makan kudu minum obat, baru melek aja minum obat. Hiks :( Tapi setidaknya, antibiotic yang bikin nyeri anggota tubuh itu sudah selesai sejak keluar dari rumah sakit.


                Kira-kira seminggu dari sample ‘pentol bakso’ dikirimkan ke lab, hasilnya keluar. Alhamdulillah, positif FAM dan tidak berbahaya. Rasanya bahagia sekali, setidaknya satu beban hilang dan saya tidak lagi ngeluh-ngeluh sakit di bagian dada seperti yang dirasakan sebelum memutuskan operasi. Alhamdulillah :)


-MS-

10 comments:

  1. haiii.. mau sharing boleh? bisa tolong email ke christnadwima@gmail.com ya :) thanks

    ReplyDelete
  2. Mba malisa, alamat emailnya apa ya.? Saya mau tanya tentang operasi tumor payudara. ( nophie.79@gmail.com ) tks

    ReplyDelete
  3. Itu kita dipasang kateter ngga mbak?

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Mba dipasang selang untuk kencing gak?

    ReplyDelete
  6. Mbak, dokternya bedah umum atau bedah onko mbak?

    ReplyDelete
  7. jadi seperti itu ya fibroadenoma mammae dan juga kanker payudara, makasih banyak ilmunya salam kenal

    ReplyDelete
  8. Assalamualaikum ... Mbaa mohon doa nyaa ya.. Saya mau operasi fam..trimakasihh atas crita nyaa

    ReplyDelete
  9. Assalamualaikum ... Mbaa mohon doa nyaa ya.. Saya mau operasi fam..trimakasihh atas crita nyaa

    ReplyDelete